Home Company Tanya & Jawab Contacts Strategi Memerangi Kanker Research Cancer Articles Link
English
Chinese
Japanese
Informasi
Distributor Resmi
TESTIMONIAL
Cara Pesan
Pesan Sekarang
Trade Show
Partnership
Breast Self-Exam
Kanker
Fakta Kanker
Pengobatan Kanker
Terapi Kanker Modern
Keladi Tikus
Kanker Payudara
Kanker Serviks
Kanker Rahim
Kanker Paru
Kanker Usus
Kanker Prostat
Kanker Hati
Kanker Nasofaring
Kanker Tulang
Kanker Otak
Leukemia
Kemoterapi
Limfoma
Tumor
Kista
arrowpendarahan-vagina-kanker-serviks
arrowKista Endometrium Kemandulan

Obat Tumor
Obat Kanker Payudara
Obat Kanker Serviks
Obat Hepatitis
Obat Kista
Apa Kata Dokter?

     Play Video
Buku Tentang Kanker
Strategi Memerangi Kanker
Pantang Menyerah Lawan Kanker
Obat Kanker Alami
Pola Hidup Sehat
Tips Perawatan Luka Kanker
Kanker Payudara Gejala
Stop Kanker

Indonesia
Tel: 021 6693460
Hp: 0817 0947077
Hp: 0813 81915677
Email: cs@cancerhelps.com
Correspondent Add:
PO Box 6172
JKUPL 14440A, Indonesia

Malaysia
Tel: +60193850441
1074, Jalan Kijang 7
Taman Suntex
Bt. 9, Cheras 43200
Selangor, Malaysia

Tel:+60193920734
No.48, JL PP59,
Taman Pingiran Putra 43300
Selangor,Malaysia

Singapore Rep:
Tel: +65 979 64095
Esther Chandra
nh_esther@yahoo.com.sg
Blk 83 RedHill Lane
# 12- 81 sing 150083, Singapore
Japan
Muliana Serita
Tel:0123 37 4539
HP:09082792597
MulianaSerita@yahoo.co.jp
2-9-14 Honmachi, Shimamatsu,
Eniwa-Shi, Hokkaido 061-1353 Japan

Netherland Rep:
Tel:+31 651 352 941

 Email this document
 Print this document
 Join Our Facebook
 Tweet This


     Status YM
Konsultasi Gratis & Subscribe Informasi Kesehatan
Nama :
Email :

Follow me on Facebook


Layanan Kiriman:
(Khusus kiriman Tiki/JNE)
 

Order Tracking:
(International)
 

BRAIN TUMOR (TUMOR OTAK)

 

Tumor Otak

Sistem saraf pusat terdiri dari otak dan sumsum tulang belakang. Otak adalah organ penting yang mengendalikan pikiran, memori, emosi, sentuhan, keterampilan motorik, visi, respirasi, suhu, rasa lapar, dan setiap proses yang mengatur tubuh kita.



Otak dapat dibagi ke dalam otak besar (cerebrum), batang otak (brainstem), dan otak kecil (cerebellum):

Otak Besar (cerebrum):

Cerebrum (supratentorial atau otak depan) terdiri dari belahan otak kanan dan kiri. Fungsi dari cerebrum ini meliputi: inisiasi gerakan, koordinasi gerakan, temperatur, sentuhan, penglihatan, pendengaran, penilaian, penalaran, pemecahan masalah, emosi, dan pembelajaran.

Batang Otak (brainstem):

Batang otak (garis tengah atau bagian tengah otak) termasuk otak tengah, pons, dan medulla. Fungsi daerah ini meliputi: pergerakan mata dan mulut, penyampaian pesan sensorik (panas, nyeri, keras, dll), rasa lapar, respirasi, kesadaran, fungsi jantung, suhu tubuh, gerakan otot tak sadar, bersin, batuk, muntah, dan menelan.

Otak Kecil (cerebellum): Otak kecil (infratentorial atau otak belakang) terletak di bagian belakang kepala. Fungsinya untuk mengkoordinasi gerakan otot sukarela dan untuk mempertahankan postur tubuh, keseimbangan, dan equilibrium.

Secara lebih spesifik, beberapa bagian lain dari otak adalah sebagai berikut:

Pons: sebuah bagian yang terletak sangat dalam di otak, terletak di brainstem, pons berisi banyak daerah kontrol untuk gerakan mata dan wajah.

Medulla: Bagian terendah dari batang otak, medula adalah bagian yang paling penting dari seluruh otak dan merupakan pusat control jantung dan paru-paru yang sangat penting.

Syaraf tulang belakang: merupakan sekumpulan besar serabut saraf yang terletak di bagian belakang yang memanjang dari dasar otak ke punggung bawah, syaraf tulang belakang ini membawa pesan ke dan dari otak dan seluruh tubuh.

Lobus frontal: bagian terbesar dari otak yang terletak di bagian depan kepala, lobus frontal terlibat dalam karakteristik kepribadian dan gerakan.

Lobus parietal: bagian tengah otak, lobus parietalis membantu seseorang untuk mengidentifikasi objek dan memahami hubungan spasial (dimana tubuh seseorang dibandingkan dengan benda-benda di sekitar orang tersebut). Lobus parietalis juga terlibat dalam interpretasi rasa sakit dan sentuhan pada tubuh.

Lobus oksipital: lobus oksipital adalah bagian belakang otak yang terlibat dengan penglihatan.

Lobus temporal: sisi otak, lobus temporal ini terlibat dalam memori, ucapan, dan indra penciuman.

Jenis-Jenis Tumor Otak

Penting bagi kita untuk membedakan antara tumor otak primer (yaitu bermula di otak), dengan tumor otak sekunder (bermula pada organ lain dalam tubuh seperti paru-paru atau payudara dan kemudian menyebar ke otak). Pada orang dewasa, tumor metastasis ke otak sebenarnya lebih umum dari tumor otak primer. Kanker ini tidak diperlakukan dengan cara yang sama. Sebagai contoh, kanker payudara atau paru-paru yang menyebar ke otak diperlakukan berbeda dari kanker yang dimulai di otak. Pembahasan di sini hanya tentang tumor otak primer.

Tidak seperti jenis kanker lainnya, tumor yang muncul dalam otak atau syaraf tulang belakang jarang menyebar ke organ jauh. Mereka menyebabkan kerusakan karena mereka menyebar secara lokal dan menghancurkan jaringan otak normal di tempat di mana mereka muncul. Namun, tumor otak atau sumsum tulang belakang jarang dianggap "jinak". Kecuali mereka benar-benar telah diangkat atau dihancurkan, sebagian besar tumor otak atau tumor syaraf tulang belakang akan terus berkembang dan akhirnya mengakibatkan kematian.

Tumor otak primer dapat dimulai pada satu jenis jaringan atau sel-sel di dalam otak ataupun sumsum tulang belakang. Beberapa tumor mengandung campuran jenis sel. Tumor di daerah yang berbeda dari sistem saraf pusat dapat diobati secara berbeda dan memiliki prognosis yang berbeda.

A. Glioma:

Glioma adalah istilah umum untuk sekelompok tumor yang mulai dalam sel glial. Sejumlah tumor dapat dianggap glioma, termasuk glioblastoma, astrocytomas, oligodendrogliomas, dan ependymomas. Sekitar 4 dari 10 kasus tumor otak adalah glioma. Bila dihitung hanya tumor ganas, sekitar 8 dari 10 adalah glioma.

A1. Astrocytomas:

Kebanyakan tumor yang timbul di dalam otak itu sendiri bermula dalam sel glial yang disebut astrosit. Tumor ini disebut astrocytomas. Statistiknya sekitar 3 dari 10 tumor otak.

Kebanyakan astrocytomas dapat menyebar luas ke seluruh otak dan menyatu dengan jaringan otak normal, yang dapat membuat mereka sangat sulit untuk diangkat dengan operasi. Kadang-kadang mereka menyebar di sepanjang jalur system saraf utama. Sangat jarang bagi mereka untuk menyebarkan ke luar otak atau sumsum tulang belakang.

Astrocytomas sering diklasifikasikan sebagai kelas kelas rendah, menengah, atau kelas tinggi, berdasarkan bagaimana sel lihat di bawah mikroskop.
- Astrocytomas kelas rendah: tipe yang paling lambat berkembang
- Astrocytomas anaplastik: tumbuh pada tingkat moderat
- Astrocytoma kelas tertinggi (atau glioblastoma): paling cepat berkembang. Tumor ini membuat sekitar dua-pertiga dari astrocytomas dan merupakan tipe paling umum dari tumor ganas orang dewasa.

A2. Oligodendrogliomas: Tumor ini mulai pada sel-sel otak yang disebut oligodendrocytes. Seperti astrocytomas, sebagian besar dapat menyusup ke jaringan otak di dekatnya dan tidak bisa sepenuhnya diangkat oleh operasi. Oligodendrogliomas kadang tersebar di sepanjang jalur system saraf pusat tetapi jarang menyebar di luar otak atau sumsum tulang belakang. Tipe yang sangat agresif dari tumor ini dikenal sebagai oligodendrogliomas anaplastik. Hanya sekitar 3% dari tumor otak berjenis oligodendrogliomas.

A3. Ependymomas: Tumor ini berasal dari sel ependymal, yang garis ventrikel. Ependymomas dapat menghalangi arus keluar system saraf pusat dari ventrikel, yang menyebabkan kondisi yang disebut hidrosefalus.

Tidak seperti astrocytomas dan oligodendrogliomas, ependymomas biasanya tidak tumbuh menyusup ke jaringan otak normal. Akibatnya, beberapa (tetapi tidak semua) ependymomas dapat benar-benar diangkat dan disembuhkan dengan operasi. Ependymomas syaraf tulang belakang memiliki peluang terbesar untuk disembuhkan melalui operasi pembedahan. Ependymomas dapat menyebar di sepanjang jalur CSF tetapi tidak menyebar ke luar otak atau sumsum tulang belakang. Bentuk paling agresif-nya dikenal sebagai ependymomas anaplastik dan biasanya tidak dapat disembuhkan dengan operasi. Hanya sekitar 2% dari tumor otak berjenis ependymomas.

B. Meningioma

Meningioma timbul dari meninges, lapisan jaringan yang mengelilingi bagian luar dari otak dan sumsum tulang belakang. Meningioma berkontribusi pada sekitar 1 dari 3 tumor otak primer dan tumor sumsum tulang belakang. Mereka adalah tumor otak yang paling umum pada orang dewasa.

Risiko tumor ini meningkat sejalan dengan usia. Mereka sekitar dua kali lebih umum terjadi pada wanita. Dalam beberapa kasus tumor ini bersifat genetic (diturunkan), terutama pada mereka dengan neurofibromatosis (sindrom tumor jinak pada jaringan syaraf).

Meningioma menyebabkan gejala dengan menekan otak atau syaraf tulang belakang. Sekitar 4 dari 5 meningioma bersifat jinak, dan sebagian besar dapat disembuhkan dengan operasi. Tetapi beberapa meningioma tumbuh sangat dekat dengan struktur vital dalam otak dan tidak bisa disembuhkan dengan pembedahan saja. Sejumlah kecil meningioma bersifat ganas dan mungkin kembali berkali-kali setelah operasi atau bahkan menyebar ke bagian lain dari tubuh.

C. Medulloblastomas

Medulloblastomas adalah tumor yang berkembang dari sel neuroectodermal (sel saraf primitif) di otak kecil. Mereka adalah tumor yang tumbuh cepat dan sering menyebar ke seluruh jalur cairan serebrospinal, tetapi mereka dapat diobati dengan terapi radiasi dan kemoterapi. Medulloblastomas terjadi lebih sering pada anak-anak dibandingkan orang dewasa. Mereka adalah bagian dari kelas tumor disebut tumor neuroectodermal primitif (PNETs) yang dapat terjadi pada otak besar dan di tempat lain dalam sistem saraf pusat.

D. Gangliogliomas

Tumor yang mengandung neuron dan sel glial disebut ganglioglioma. Ini sangat jarang terjadi pada orang dewasa dan memiliki prospek kesembuhan tinggi dengan operasi saja atau operasi yang dikombinasikan dengan radioterapi.

E. Schwannomas (neurilemomas)

Schwannomas berasal dari sel Schwann, yang merupakan bagian pembentuk mielin saraf tengkorak dan saraf perifer lainnya. Tumor ini biasanya jinak. Mereka bisa timbul dari saraf kranial. Ketika mereka membentuk tumor dari saraf kranial yang bertanggung jawab untuk keseimbangan dekat otak kecil, mereka disebut schwannomas vestibular atau neuromas akustik. Mereka juga mungkin timbul dari saraf tulang belakang setelah mereka telah meninggalkan sumsum tulang belakang. Schwannomas membuat sekitar 9% dari semua tumor SSP.

Tumor lain yang dapat dimulai pada atau dekat otak:

Chordomas: Tumor ini jarang terjadi mulai pada tulang di dasar tengkorak atau di ujung bawah tulang belakang. Chordomas tidak dari sistem saraf pusat, tetapi mereka dapat menyebabkan cedera pada sistem saraf di dekatnya dengan cara menekannya. Tumor ini diobati dengan operasi pengangkatan jika memungkinkan, dan diikuti dengan radioterapi, namun mereka cenderung kembali di daerah yang sama setelah pengobatan, yang dapat menyebabkan cedera progresif dan kematian. Mereka biasanya tidak menyebar ke organ lain.

Non-Hodgkin limfoma: Limfoma dimulai pada limfosit (salah satu jenis sel utama dari sistem kekebalan tubuh). Beberapa jenis limfoma sistem saraf pusat (SSP) terjadi pada orang dengan masalah sistem kekebalan tubuh, seperti mereka yang terinfeksi HIV. Perkembangan pengobatan baru untuk AIDS, menyebabkan jenis limfoma otak menjadi kurang umum dalam beberapa tahun terakhir. Limfoma otak seringkali sangat ganas dan dapat sulit untuk diobati. Kemajuan terbaru dalam kemoterapi, bagaimanapun, telah meningkatkan prognosis penderita kanker ini.

"Melakukan copy & paste artikel ini dan atau mendistribusikan ulang melalui situs atau blog Anda tanpa seizin CancerHelps.com adalah melanggar Hak Cipta / Copyright "

Compiled by: Cancerhelps.com
Source:
http://www.ohsu.edu/health/_resources/uploads/uploads/NewBrainAnatomy.jpg
http://www.ohsu.edu/health/health-topics/topic.cfm?id=7997
http://www.braintumor.org/patients-family-friends/about-brain-tumors/symptoms-and-diagnosis.html#q2418
http://www.cancer.org/Cancer/BrainCNSTumorsinAdults/DetailedGuide/brain-and-spinal-cord-tumors-in-adults-what-are-brain-spinal-tumors
http://www.medicinenet.com/brain_tumor/
http://www.kyneurosurgeons.com/medtronic/treatmentoptions/Craniotomy_files/cranial-craniotomy_exposurebrain6.gif
http://www.emedicinehealth.com/brain_cancer/page8_em.htm
http://www.mropa.com/admin/phpDFB/images/stereo2.jpeg

Typhonium Plus a natural supplement from Typhonium flagelliforme. Secara traditional digunakan pada penderita kanker / tumor dan membantu memelihara daya tahan tubuh.

Kanker Details:
Kanker |  Fakta Kanker |  Pengobatan Kanker |  Keladi Tikus |  Kanker Payudara |   Kanker Serviks  |   Kanker Usus  |  Kanker Rahim |  Kanker Paru |  Kanker Prostat |  Kanker Hati  |  Kanker Otak  |  Leukemia  |  Kanker Nasofaring |  Kanker Tulang |  Kemoterapi |  Limfoma |  Tumor |  Kista |  Obat Tumor |  Obat Kanker Payudara |  Obat Kanker Serviks |  Obat Hepatitis |  Obat Kista |  Terapi Kanker

Cancer Details:
What is Cancer |  Who Gets Cancer |  Cancer Types |  Cancer Treatment |  Alternative Cancer Treatment |  Breast Cancer Treatment |  Liver Cancer Treatment |  Leukemia Treatment |  Cancer Herbs |  Cancer Cure |  Tumor |  Cancer Risk Factors |  Cancer Prevention |  Cancer Causes |  Symptoms of Cancer |  What is Remission |  Ask My Doctor |  Cancer Articles |  Brain Tumor

Recommended Articles:
Strategi Memerangi Kanker |  Obat Kanker Alami |  Pola Hidup Sehat |  Tips Sembuh Kanker |  Pantang Menyerah Lawan Kanker |  Perokok Aktif |  Tips Perawatan Luka Kanker |  Kanker Payudara Gejala

Pengobatan Kanker:
Obat Kanker |  Distributor Resmi |  Testimonial |  Cara Pesan

Others:
Sitemap English |  Sitemap Indonesia

Global Bioscience 2004-2015 Powered by SEO Indonesia